Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Menentukan Harga Jual Spare Part Motor

Hukum bisnis adalah mendapatkan keuntungan, begitu juga dengan bisnis bengkel motor atau bisnis jual sparepart motor. Nah dalam mendapatkan keuntungan jual sparepart motor banyak sekali cara nya.

Namun jika kita tidak pandai menyiasati harga jual plus keuntungan yang terlalu tinggi maka biasanya penjualan sparepart akan sepi dan pemasukan kurang maksimal.

Fakta nya, harga sparepart motor pasti berbeda-beda antara satu bengkel dengan bengkel yang lain nya. Kita ambil contoh misal sparepart motor Honda Beat, bengkel A menjual Handle rem harga Rp 22.000 Sedangkan Bengkel B Menjual harga Rp 26.000 berarti selisih harga kedua bengkel tersebut adalah Rp 4.000

Pertanyaan nya apakah keuntungan jual spare part kedua bengkel tersebut lebih banyak bengkel B? Belum tentu karena setiap bengkel ada list modal, kalau seumpama pemasok handle ke bengkel B memberikan harga dasar Handle Rp 24.000 sementara pemasok bengkel A harga nya Rp 19.000 berarti yang banyak untungnya adalah bengkel A, Bukan bengkel B karena modal beli Bengkel B lebih tinggi.

Jadi bukan berarti harga Sparepart yang dijual tinggi, memberikan keuntungan tinggi pula bagi pemilik bengkel, Belum tentu. Ada kaitannya dengan modal, jadi sebagai pemahaman kita jangan langsung menyimpulkan setiap bengkel yang selisih harga nya lebih tinggi mereka untung nya tinggi. Makanya jika kita memiliki usaha sparepart motor harus pandai mentaksir harga jual yang baik.

Cara Menentukan Harga Jual Spare Part Motor
 

Lalu bagaimana menentukan harga jual sparepart motor? Ada cara yang baik jika kita fokus retail sparepart motor, cara menentukan harga jual sparepart motor adalah dengan menghitung persentase per item sparepart, sehingga harga jual kita tidak terlalu tinggi dan perputaran uang nya cepat. Penjelasan cara menentukan harga jual spare part motor yang benar adalah Sebagai berikut.

Persentase Keuntungan

Misal nya kita akan menjual Step Motor Honda dengan Modal Rp 30.000 per set. Untuk menentukan nilai jual dengan sistem persentase kita tinggal menentukan saja. Seumpama kita ingin keuntungan 40% dari modal yaitu 30.000x 0,40 = Rp 12.000 per set.

Berarti jika kita untung 12.000 maka kita jual step motor honda tersebut tinggal menjumlahkan Modal + Keuntungan = 30.000 + 12.000 = Rp 42.000. Jadi list harga jual Step motor kita Rp 42.000 per set. Itulah cara menentukan harga jual sparepart motor.

Cara di atas sifatnya kondisional, jika persaingan ketat sebaiknya persentase keuntungan jangan terlalu tinggi supaya pelanggan tambah banyak dan pasti omset akan meningkatkan. Kalau tidak memakai persentase biasanya lapak kita sepi, apalagi saat ini sparepart banyak dijual online, dan masyarakat semakin faham harga suatu produk.